Kandungan Surat Al-Fatihah, Konsep Tauhid (Monoteisme)

Kajian lebih dalam Fakta dan Kelebihan Surat Al Fatihah baik itu dari isi kandungan dan pengajaran yang ada di dalamnya.
surat al fatihah konsep tauhidGambar Basmallah/freepik


Tentang Surah Al-Fatihah

Nama SurahAl-Fatihah
Nomor Surah1
Nomor Juz1
Golongan SurahMakkiyah
Nomor Wahyu5
Jumlah Ayat7
Jumlah Kata29
Jumlah Huruf137 / 139 / 143
Nama LainAl-Hamd (pujian), Ummu al-Qur'an (induk Al-Quran), As-Sab'ul Matsani (7 ayat yang sering diulang), Al-Kanz (khazanah), Al-Asas (asas), Asy-Syifa (penyembuh), Ad-Doa (Doa), Al-Kafiyah (yang mencukupi), Al-Wafiyah (yang sempurna), Ruqyah (pelindung)

Surat Al Fatihah (فاتِحَة) atau dikenal sebagai Fatihat al-Kitab (فاتِحةُ الکِتاب) yang berarti pembukaan buku adalah surah pertama dalam Alquran. Surah ini memiliki tujuh ayat dengan Bismillah dihitung sebagai ayat pertama. Merupakan kewajiban semua Muslim untuk menghafal surah ini karena mereka harus melafalkannya dalam Bacaan Sholat mereka.

Fakta tentang Surat Al-Fatihah

Surat Al-Fatihah juga disebut Fatihatul Kitab (pembukaan buku) dan Ummul Kitab (ibu dari buku) adalah Surah (bab) pertama dari Alquran. Dengan hanya 7 ayat dan 29 kata, ini adalah salah satu Surah Alquran yang paling populer, dibaca setidaknya 10 atau 17 kali oleh umat Islam dalam Sholat wajib mereka setiap hari.

Surah Al-Fatihah memuat beberapa elemen terpenting yang membangun keyakinan inti Islam yaitu monoteisme (tauhid), pujian kepada Allah SWT dan permohonan petunjuk dari-Nya.

Surah Al Fatihah bermanfaat sebagai obat penyakit spiritual dan fisik dan dianggap sebagai hubungan cinta langsung antara hamba dan Tuhan.

Sedangkan pahala membaca Surah Al-Fatihah sama dengan membaca sepertiga dari Alquran.

Apakah Surat Al-Fatihah Surat yang Pertama Turun?

Ada pandangan berbeda tentang ayat-ayat pertama yang diturunkan kepada nabi di Mekah pada tahun pertama Bi'thah (pengangkatan Nabi Muhammad SAW sebagai utusan Allah SWT):

1. Lima ayat pertama dari surat al-Alaq [96: 1-5] di gua Hira, dilaporkan oleh Ibn Hisham (wafat 218 H / 833 M);
2. Ayat pertama dari surat al-Muddaththir [74: 1] yang diturunkan kepada Muhammad sekembalinya dari gua Hira di Mekah, dilaporkan oleh al-Bukhari dan Muslim atas otoritas Yahya bin Abi Kathir;
3. Ayat pertama dari bab 1, yang dikenal sebagai Al-Fatihah (Pembukaan) [1: 1-7], dilaporkan dalam sebuah hadits oleh Abu Bakar al-Bayhaqi (wafat 384 H / 994 M). [1]

Menurut pandangan lain, ayat pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad adalah lima ayat pertama surat Al-Alaq dan surat lengkap pertama yang diturunkan kepada nabi adalah surat Al-Fatihah.

Bagaimana ceritanya?
Jadi, bisa dikatakan bahwa surah Al-Fatihah adalah surah pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad.

Faktanya, ketika Jibril turun untuk membawa wahyu pertama kepada rasul Allah di gua Hira, dia membacakan lima ayat pertama dari surat Al-Alaq [96: 1-5], yang berarti "Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan",...

Memerintahkan Nabi Muhammad untuk melafalkan dengan tegas apa yang akan diturunkan kepadanya, yang berarti tujuh ayat Surah Al Fatihah.

Seolah-olah seseorang mengirim Anda surat, menekankan pada awalnya untuk tidak ragu atau takut, surat ini telah ditulis untuk Anda baca, jadi bacalah tanpa rasa takut.

Alasan mengapa Surat Al Fatihah diturunkan di Mekah

Ada sejumlah bukti surah Al Fatihah diturunkan di Mekah:

1. Surat Al-Hijr adalah Surat Al-Quran yang diturunkan di Mekah, pada ayat 87 menunjuk ke Surat Al-Fatihah, menunjukkan bahwa kami sebelumnya telah mengirimkan kepada Nabi ayat-ayat yang sering diulang dari Surat Al Fatihah:
Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
وَلَـقَدْ اٰتَيْنٰكَ سَبْعًا مِّنَ الْمَـثَا نِيْ وَا لْـقُرْاٰ نَ الْعَظِيْمَ
"Dan sungguh, Kami telah memberikan kepadamu tujuh (ayat) yang (dibaca) berulang-ulang dan Al-Qur'an yang agung." (QS. Al-Hijr Ayat 87)
Berdasarkan narasi yang disebutkan sebelumnya oleh Nabi kita sampai pada gagasan bahwa tidak ada Sholat yang sah tanpa Al-Fatihah.

Jika kita memiliki gagasan bahwa Nabi yang mulia melakukan Sholat 5 Waktu sejak awal pengangkatannya sebagai Nabi, maka kita secara alami menerima fakta bahwa dia membaca Surah Al-Fatihah sebagai bagian dari Sholatnya.

Oleh karena itu, tampaknya tidak mungkin bahwa Surah ini diturunkan di Madinah, kecuali ada yang menyatakan bahwa itu diturunkan untuk kedua kalinya di Madinah sebagai penekanan.

2. Jika kita menerima pandangan bahwa Surat Al Fatihah adalah surat lengkap pertama yang diturunkan kepada Nabi, maka kita akan mengatakan bahwa itu adalah surat Mekah karena nabi yang mulia menerima wahyu pertama di Mekah.

Ini sebenarnya adalah pandangan populer di kalangan cendekiawan Muslim, Namun berdasarkan pandangan beberapa ulama seperti Mujahid bin Jabr [2] , Surat Al Fatihah diturunkan di Madinah.

Tekanan pada Nabi Muhammad oleh Politeis Mekah

Beberapa individu yang telah menerima Islam bersama dengan utusan Allah SWT, yaitu Ali bin Abi Thalib dan nyonya Khadijah mulai shalat dengan Nabi Muhammad sejak awal Bi'thah.

Tidak ada riwayat yang menyebutkan bahwa Nabi Muhammad SAW membaca surat lain selain surat Al Fatihah sebagai bagian dari doanya.

Perhatikan bahwa suasana Mekah cukup tegang dan keras bagi umat Islam yang telah menerima Islam di awal Bi'thah.

Mereka mengalami banyak penyiksaan dan pelecehan. Sholat bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan pada saat itu. Surat Al-Alaq (علق) menjelaskan situasinya dengan jelas:
Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
اَرَءَيْتَ الَّذِيْ يَنْهٰى ۗ 
9. "Bagaimana pendapatmu tentang orang yang melarang,"
عَبْدًا اِذَا صَلّٰى ۗ 
10. "seorang hamba ketika dia melaksanakan sholat,"
اَرَءَيْتَ اِنْ كَا نَ عَلَى الْهُدٰۤى ۙ 
11. "bagaimana pendapatmu jika dia (yang dilarang sholat itu) berada di atas kebenaran (petunjuk),"
اَوْ اَمَرَ بِا لتَّقْوٰى ۙ 
12. "atau dia menyuruh bertakwa (kepada Allah)?"
اَرَءَيْتَ اِنْ كَذَّبَ وَتَوَلّٰى ۗ 
13. "Bagaimana pendapatmu jika dia (yang melarang) itu mendustakan dan berpaling?"
اَلَمْ يَعْلَمْ بِاَ نَّ اللّٰهَ يَرٰى ۗ 
14. "Tidakkah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat (segala perbuatannya)?"
كَلَّا لَئِنْ لَّمْ يَنْتَهِ ۙ لَنَسْفَعًا بِۢا لنَّا صِيَةِ ۙ 
15. "Sekali-kali tidak! Sungguh, jika dia tidak berhenti (berbuat demikian) niscaya Kami tarik ubun-ubunnya (ke dalam neraka),"
نَا صِيَةٍ كَا ذِبَةٍ خَا طِئَةٍ ۚ 
16. "(yaitu) ubun-ubun orang yang mendustakan dan durhaka."
فَلْيَدْعُ نَا دِيَهٗ ۙ 
17. "Maka biarlah dia memanggil golongannya (untuk menolongnya),"
سَنَدْعُ الزَّبَا نِيَةَ ۙ 
18. "Kelak Kami akan memanggil Malaikat Zabaniyah (penyiksa orang-orang yang berdosa),"
كَلَّا ۗ لَا تُطِعْهُ وَا سْجُدْ وَا قْتَرِبْ
19. "sekali-kali tidak! Janganlah kamu patuh kepadanya; dan sujudlah serta dekatkanlah (dirimu kepada Allah)."

(QS. Al-'Alaq Ayat 9-19)
Dalam kondisi seperti itu, Nabi Muhammad SAW meninggalkan semua sembahan lain selain Allah dan melaksanakan prinsip-prinsip agamanya, yang berarti tujuh ayat Surah Al-Fatihah.

Isi Kandungan Surat Al-Fatihah

Kandungan Surat Al Fatihah Ayat 1 : Bismillah untuk banyak hal
بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ
bismillaahir-rohmaanir-rohiim

"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang." seseorang memulai Surah dengan Ayat ini. 

Faktanya, tidak seperti surat-surat Alquran lainnya yang tidak memasukkan Bismillah sebagai bagian dari Ayat, sedangkan dalam Surat Al-Fatihah Bismillah sebagai Ayat pertama.

Uniknya, walaupun pada Surat tersebut tidak ada Ayat yang berbunyi Bismillah, semua Surat Al-Quran mencantumkan Bismillah pada Ayat 0 atau sebelum Ayat pertama Surat, kecuali Surat At-Taubah yang tidak menggunakan Bismillah.

Adapun Keutamaan Bismillah lainnya Dalam narasi yang indah, Nabi SAW bersabda, "Tindakan yang dimulai tanpa nama Allah, akan tetap sia-sia dan terputus." [3]

Setiap Tindakan Dengan Bismillah
Ilah (اله), adalah sesuatu yang layak ditakuti dan disembah karena kekuatan tertinggi-Nya dalam memberikan berkah kepada makhluk-Nya.

Jadi atas nama-Nya, umat Islam memulai hari mereka dan melakukan setiap tindakan yang mereka lakukan apakah itu bangun dari tempat tidur, menyiapkan dan sarapan, berpakaian untuk meninggalkan rumah dan setiap tindakan lain yang mereka lakukan setiap hari, sepanjang mengingatkan diri mereka sendiri tentang betapa membutuhkan Allah sebagai sumber kuat yang telah mereka pilih untuk berpegang teguh dalam urusan mereka.

Utusan Allah bersabda, “Begitu seorang guru mengajar seorang anak untuk mengucapkan "bismillaahir-rohmaanir-rohiim" dan anak itu mengatakannya, Tuhan mencatat untuk anak itu, orang tuanya dan guru itu kekebalan (dari api neraka) ". [4]

Menyebut Tuhan yang Maha Esa saat dalam keadaan Sulit
Ketika seseorang mengucapkan Bismillah (بسم الله) itu berarti bahwa di tengah cobaan dan kesulitan hidup yang paling menantang, seseorang sampai pada pengakuan bahwa tidak ada seorang pun di alam semesta ini yang mampu menolongnya, sehingga dia hanya berharap kepada Tuhan sebagai satu-satunya sumber dari kekuatan tertinggi, Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Hal ini tergambar dengan indah dalam kisah Nabi Ibrahim AS ketika dia akan dilemparkan ke dalam api. Para malaikat, langit, dan bumi berseru kepada Tuhan mereka untuk menyelamatkan hamba-Nya yang murni ini dari api.

Malaikat Jibril turun kepada Nabi Ibrahim, lalu jibril bertanya apakah dia membutuhkan bantuannya, yang mana Nabi Ibrahim menjawab dengan negatif dan berkata, "Sudah cukup kalau Dia melihatku dan tahu tentang kondisiku." [5]

Karena itu, ketika Nabi Ibrahim AS dilemparkan ke dalam api:
قُلْنَا يٰنَا رُ كُوْنِيْ بَرْدًا وَّسَلٰمًا عَلٰۤى اِبْرٰهِيْمَ ۙ 
Kami (Allah) berfirman, "Wahai api! Jadilah kamu dingin dan penyelamat bagi Ibrahim," (QS. Al-Anbiya Ayat 69)

Dalam beberapa ayat lain dari Alquran yang mulia, Tuhan memerintahkan hamba-Nya untuk memulai dengan menyebut nama-Nya.

• Saat menerima ayat pertama wahyu dari Tuhan, Nabi Muhammad SAW diperintahkan untuk membaca dengan menyebut nama-Nya:
اِقْرَأْ بِا سْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَ ۚ 
"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan," (QS. Al-'Alaq Ayat 1)

• Tuhan menyuruh Nabi Nuh AS untuk naik kapalnya dengan menyebut nama-Nya.
وَقَا لَ ارْكَبُوْا فِيْهَا بِسْمِ اللّٰهِ مَجْرٰٟىهَا وَمُرْسٰٮهَا ۗ اِنَّ رَبِّيْ لَـغَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan dia (Nuh) berkata, "Naiklah kamu semua ke dalamnya (kapal) dengan (menyebut) nama Allah pada waktu berlayar dan berlabuhnya. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, Maha Penyayang." (QS. Hud Ayat 41)

• Saat mulai makan makanan, terutama tentang hukum yang berkaitan dengan penyembelihan hewan, menyebut nama Tuhan adalah kewajiban:
فَـكُلُوْا مِمَّا ذُكِرَ اسْمُ اللّٰهِ عَلَيْهِ اِنْ كُنْتُمْ بِاٰ يٰتِهٖ مُؤْمِنِيْنَ
"Maka makanlah dari apa (daging hewan) yang (ketika disembelih) disebut nama Allah, jika kamu beriman kepada ayat-ayat-Nya" (QS. Al-An'am Ayat 118)

Kandungan Surat Al Fatihah Ayat 2 : Pujian kepada Tuhan
اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ ۙ 
al-hamdu lillaahi robbil-'aalamiin

"Segala puji bagi Allah, Tuhan seluruh alam."

Dalam Surah Al-Fatihah, hanya ada hamba dan Tuhannya, tatap muka. Tidak ada mediator. Tidak ada yang menyampaikan pesan-Nya kecuali hamba-Nya langsung tanpa perantara. 

Bagaimana Anda akan memulai pembicaraan Anda dengan Raja hati Anda, Dia yang Anda tahu mampu melakukan tindakan yang mungkin dan tidak mungkin dilakukan di alam semesta?

Jelas, Anda ingin menunjukkan etika dasar sopan santun dengan mengatakan kepada-Nya bahwa Anda telah melihat kemurahan hati-Nya dalam hidup Anda, mengenali dan mengakui kuasa dan kasih sayang-Nya, oleh karena itu, Anda memulai dengan memuliakan dan memuji Tuhan seluruh alam.

Tiga Hal yang Perlu Diingat:

1. Dengan kata Rabb (رب) Anda mengatakan bahwa semua yang ada di alam semesta memiliki pemilik dan pencipta yang di tangannya terletak pengelolaan segalanya;

2. Dengan kata al-'Alamin (العالمین) Anda mengatakan bahwa hidup tidak berakhir dengan kematian di dunia ini dan ada dunia kedua yang akan datang;

3. Dengan kata al-Hamdu (الحمد) Anda mengakui bahwa berkah dan karunia yang telah diberikan kepada makhluk layak untuk dilihat dan dihargai.

Kandungan Surat Al Fatihah Ayat 3 : Keadilan berdampingan dengan Kasih Sayang
الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ ۙ 
ar-rohmaanir-rohiim

"Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang."

Tuhan itu dermawan. Atribut al-Rahman (الرحمن) mencakup kelimpahan dan keumuman dari berkat-Nya yang diberikan kepada semua hamba, baik yang beriman maupun yang tidak beriman.

 Tuhan yang belas kasihan menyelimuti semua, mengundang mereka kepada karunia-Nya yang tak terbatas, menuju kebahagiaan abadi (surga) yang merupakan hasil dari mengikuti jalan kebenaran, agama yang lurus.

Pada akhirnya kelak, orang yang percaya (beriman) dan yang tidak percaya akan dipisahkan dan masing-masing diperlakukan dengan adil oleh Tuhan berdasarkan dengan apa yang telah mereka kerjakan.

Tuhan juga penyayang (al-Rahim), yang berarti bahwa ada sekelompok karunia-Nya yang abadi yang secara unik diberikan kepada orang-orang beriman dan hamba-hamba Tuhan yang dikehendaki.

Mereka telah memperoleh kualitas-kualitas khusus dan telah melengkapi diri mereka dengan ciri-ciri yang berbeda, oleh karena itu, mereka siap menerima nikmat khusus sebagaimana Tuhan itu adil.

Kandungan Surat Al Fatihah Ayat 4 dan 5 : Keadilan di Hari Terakhir
surat al fatihah hari kiamat

Di dunia ini, kita merasa bahwa kita adalah pemilik kekayaan, harta benda, rumah tangga, kesehatan, dan apapun yang menjadi milik kita dianggap itu adalah hak mutlak milik kita.

Negara kita memiliki presiden yang mewakili bangsa kita, kantor kita memiliki bos yang kita lihat sebagai pemilik perusahaan, setiap pusat perbelanjaan atau toko memiliki pemilik.

Ketika kita membuat sesuatu, ketika kita menulis makalah atau melakukan proyek penelitian, kita melihat diri kita sebagai pemiliknya.

Oleh karena itu kadang-kadang kita tampaknya mengabaikan pemilik sebenarnya dari semua yang kita miliki dalam hidup.

Akan tetapi, pada Hari Kiamat, semua pemilik ini pergi dan benar-benar ada satu pemilik sejati yang adil dan keadilannya tidak terbatas pada dunia material dan mengelola Kiamat, karena Dia adalah Penguasa pada Hari itu:
مٰلِكِ يَوْمِ الدِّيْنِ ۗ 
maaliki yaumid-diin

"Pemilik hari pembalasan." (QS. Al-Fatihah Ayat 4)

Sekarang para hamba Tuhan yang terhormat yang membuktikan dengan hati, perkataan dan perbuatan mereka bahwa hanya ada satu Tuhan, cukup sembah Dia dan mencari pertolongan dari-Nya. Ini adalah monoteisme (Tauhid) murni:
اِيَّا كَ نَعْبُدُ وَاِ يَّا كَ نَسْتَعِيْنُ ۗ 
iyyaaka na'budu wa iyyaaka nasta'iin

"Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan." (QS. Al-Fatihah Ayat 5)

Kandungan Surat Al Fatihah Ayat 6 dan 7 : Meminta Panduan ke Jalan yang Lurus
"Nama Tuhan" adalah kriteria; hamba Tuhan yang dibimbing dan berbudi luhur menghiasi semua urusan mereka dengan menyertakan-Nya dan mencari bantuan-Nya.

Tidak ada akhir dari jalan terang ini. Lebih banyak kemuliaan dan kedekatan menunggu para hamba Tuhan yang terpilih. Namun, keinginan Setan terus-menerus dibisikkan ke telinga manusia, oleh karena itu, para hamba ini dengan sungguh-sungguh selalu memohon dan berdoa agar dan tetap dibimbing.

Terlebih lagi, jika hamba-hamba Tuhan akan diberi pahala dan dihukum berdasarkan keadilan Tuhan mereka pada Hari Kiamat, mereka harus ditunjukkan jalan ke jalan yang benar, menuju kebahagiaan kekal melalui pemandu di dunia material. Oleh karena itu, mereka meminta bimbingan-Nya:
اِهْدِنَا الصِّرَا طَ الْمُسْتَقِيْمَ ۙ 
ihdinash-shiroothol-mustaqiim

"Tunjukilah kami jalan yang lurus," (QS. Al-Fatihah Ayat 6)
صِرَا طَ الَّذِيْنَ اَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ ۙ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّآ لِّيْنَ
shiroothollaziina an'amta 'alaihim ghoiril-maghdhuubi 'alaihim wa ladh-dhooolliin

"(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepadanya; bukan (jalan) mereka yang dimurkai, dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat." (QS. Al-Fatihah Ayat 7)

Download Murottal Al Fatihah Mp3

Apa Jawaban Tuhan kepada Hamba yang mohon Petunjuk?
Dalam Surat Al-An'am Tuhan menjamin bimbingan kepada hamba-Nya dengan menginstruksikan utusan-Nya untuk menyapa orang-orang kafir sebagai berikut:
قُلْ اِنَّنِيْ هَدٰٮنِيْ رَبِّيْۤ اِلٰى صِرَا طٍ مُّسْتَقِيْمٍ ۚ دِيْنًا قِيَمًا مِّلَّةَ اِبْرٰهِيْمَ حَنِيْفًا ۚ وَمَا كَا نَ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ
Katakanlah (Muhammad), "Sesungguhnya Tuhanku telah memberiku petunjuk ke jalan yang lurus, agama yang benar, agama Ibrahim yang lurus. Dia (Ibrahim) tidak termasuk orang-orang musyrik." (QS. Al-An'am Ayat 161)

Dan pada akhirnya tempat tinggal orang yang beriman tidak akan dirancukan dengan taman Surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, tetapi yang lebih penting adalah kedekatan dengan Tuhan:
اِنَّ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَ عَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ يَهْدِيْهِمْ رَبُّهُمْ بِاِ يْمَا نِهِمْ ۚ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِهِمُ الْاَ نْهٰرُ فِيْ جَنّٰتِ النَّعِيْمِ
"Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, niscaya diberi petunjuk oleh Tuhan karena keimanannya. Mereka di dalam surga yang penuh kenikmatan, mengalir di bawahnya sungai-sungai."
دَعْوٰٮهُمْ فِيْهَا سُبْحٰنَكَ اللّٰهُمَّ وَ تَحِيَّـتُهُمْ فِيْهَا سَلٰمٌ ۚ وَاٰ خِرُ دَعْوٰٮهُمْ اَنِ الْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ
"Doa mereka di dalamnya, ialah Subhanakallahumma (Maha Suci Engkau, ya Tuhan kami), dan salam penghormatan mereka ialah, Salam (salam sejahtera). Dan penutup doa mereka ialah, Alhamdulillahi Rabbilalamin. (segala puji bagi Allah Tuhan seluruh alam)."

(QS. Yunus Ayat 9-10)

Al-Fatihah Ayat 7: Apakah maksud yang Dimurkai dan yang Sesat?
Maksud 2 kelompok orang yang disebutkan dalam ayat ini:

1. Jalan yang Dimurkai Allah adalah mereka yang tersesat dan berusaha membuat orang lain mengikuti jalan mereka. (مغضوب علیهم).
2. Jalan mereka yang Sesat adalah mereka yang telah ditunjukkan jalan-Nya, namun dengan rela tetap pada kesesatannya (الضالین).

Al-Fatihah Ayat 7: Siapakah orang-orang yang dimurkai dan sesat itu?
Untuk dua golongan ini azab Allah berlaku bagi mereka, adapun spesifikasi siapa-siapa yang termasuk golongon ini menurut Al-Quran sebagai berikut:

1. Orang-orang munafik dan politeis (syirik) dan (musyrik) mereka yang memiliki asumsi jahat tentang Tuhan.
وَّيُعَذِّبَ الْمُنٰفِقِيْنَ وَا لْمُنٰفِقٰتِ وَا لْمُشْرِكِيْنَ وَ الْمُشْرِكٰتِ الظَّآ نِّيْنَ بِا للّٰهِ ظَنَّ السَّوْءِ ۗ عَلَيْهِمْ دَآئِرَةُ السَّوْءِ  ۚ وَ غَضِبَ اللّٰهُ عَلَيْهِمْ وَلَعَنَهُمْ وَاَ عَدَّ لَهُمْ جَهَنَّمَ ۗ وَسَآءَتْ مَصِيْرًا
"dan Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan, dan (juga) orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (azab) yang buruk, dan Allah murka kepada mereka dan mengutuk mereka, serta menyediakan Neraka Jahanam bagi mereka. Dan (Neraka Jahanam) itu seburuk-buruk tempat kembali." (QS. Al-Fath Ayat 6)
اِنَّ اللّٰهَ لَا يَغْفِرُ اَنْ يُّشْرَكَ بِهٖ وَيَغْفِرُ مَا دُوْنَ ذٰلِكَ لِمَنْ يَّشَآءُ ۗ وَمَنْ يُّشْرِكْ بِا للّٰهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلٰلًاۢ بَعِيْدًا
"Allah tidak akan mengampuni dosa syirik (mempersekutukan Allah dengan sesuatu) dan Dia mengampuni dosa selain itu bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan barang siapa mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sungguh, dia telah tersesat jauh sekali." (QS. An-Nisa' Ayat 116)
2. Orang-orang yang tidak percaya pada Ayat-ayat Allah dan mereka yang membunuh para nabi; 
وَاِ ذْ قُلْتُمْ يٰمُوْسٰى لَنْ نَّصْبِرَ عَلٰى طَعَا مٍ وَّا حِدٍ فَا دْعُ لَنَا رَبَّكَ يُخْرِجْ لَنَا مِمَّا تُنْبِۢتُ الْاَ رْضُ مِنْۢ بَقْلِهَا وَقِثَّـآئِهَا وَفُوْمِهَا وَعَدَسِهَا وَ بَصَلِهَا ۗ قَا لَ اَتَسْتَبْدِلُوْنَ الَّذِيْ هُوَ اَدْنٰى بِا لَّذِيْ هُوَ خَيْرٌ ۗ اِهْبِطُوْا مِصْرًا فَاِ نَّ لَـکُمْ مَّا سَاَ لْتُمْ ۗ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ وَا لْمَسْکَنَةُ وَبَآءُوْ بِغَضَبٍ مِّنَ اللّٰهِ ۗ ذٰلِكَ بِاَ نَّهُمْ كَا نُوْا يَكْفُرُوْنَ بِاٰ يٰتِ اللّٰهِ وَيَقْتُلُوْنَ النَّبِيّٖنَ بِغَيْرِ الْحَـقِّ ۗ ذٰلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَا نُوْا يَعْتَدُوْنَ
"Dan (ingatlah), ketika kamu berkata, Wahai Musa! Kami tidak tahan hanya (makan) dengan satu macam makanan saja maka mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami agar Dia memberi kami apa yang ditumbuhkan bumi, seperti sayur-mayur, mentimun, bawang putih, kacang adas, dan bawang merah. Dia (Musa) menjawab, Apakah kamu meminta sesuatu yang buruk sebagai ganti dari sesuatu yang baik? Pergilah ke suatu kota, pasti kamu akan memperoleh apa yang kamu minta. Kemudian, mereka ditimpa kenistaan dan kemiskinan dan mereka (kembali) mendapat kemurkaan dari Allah. Hal itu (terjadi) karena mereka mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa hak (alasan yang benar). Yang demikian itu karena mereka durhaka dan melampaui batas." (QS. Al-Baqarah Ayat 61)
3. Ahli kitab yang mendengar kebenaran namun dengan keras kepala mengikuti jalan mereka sebelumnya dalam menyembunyikan kebenaran dan berbuat dosa;
كُنْتُمْ خَيْرَ اُمَّةٍ اُخْرِجَتْ لِلنَّا سِ تَأْمُرُوْنَ بِا لْمَعْرُوْفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُوْنَ بِا للّٰهِ ۗ وَلَوْ اٰمَنَ اَهْلُ الْكِتٰبِ لَكَا نَ خَيْرًا لَّهُمْ ۗ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُوْنَ وَاَ كْثَرُهُمُ الْفٰسِقُوْنَ
"Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (karena kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka. Di antara mereka ada yang beriman, namun kebanyakan mereka adalah orang-orang fasik."
لَنْ يَّضُرُّوْكُمْ اِلَّاۤ اَذًى ۗ وَاِ نْ يُّقَا تِلُوْكُمْ يُوَلُّوْكُمُ الْاَ دْبَا رَ ۗ ثُمَّ لَا يُنْصَرُوْنَ
"Mereka tidak akan membahayakan kamu, kecuali gangguan-gangguan kecil saja, dan jika mereka memerangi kamu, niscaya mereka mundur berbalik ke belakang (kalah). Selanjutnya mereka tidak mendapat pertolongan."
ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ اَيْنَ مَا ثُقِفُوْۤا اِلَّا بِحَبْلٍ مِّنَ اللّٰهِ وَحَبْلٍ مِّنَ النَّا سِ وَبَآءُوْ بِغَضَبٍ مِّنَ اللّٰهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ ۗ ذٰلِكَ بِاَ نَّهُمْ كَا نُوْا يَكْفُرُوْنَ بِاٰ يٰتِ اللّٰهِ وَيَقْتُلُوْنَ الْاَ نْبِۢيَآءَ بِغَيْرِ حَقٍّ ۗ ذٰلِكَ بِمَا عَصَوْا وَّكَا نُوْا يَعْتَدُوْنَ
"Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka (berpegang) pada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia. Mereka mendapat murka dari Allah dan (selalu) diliputi kesengsaraan. Yang demikian itu karena mereka mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi, tanpa hak (alasan yang benar). Yang demikian itu karena mereka durhaka dan melampaui batas."
(QS. Ali 'Imran Ayat 110-112)

يٰۤـاَهْلَ الْكِتٰبِ قَدْ جَآءَكُمْ رَسُوْلُـنَا يُبَيِّنُ لَـكُمْ كَثِيْرًا مِّمَّا كُنْتُمْ تُخْفُوْنَ مِنَ الْكِتٰبِ وَيَعْفُوْا عَنْ كَثِيْرٍ ۗ قَدْ جَآءَكُمْ مِّنَ اللّٰهِ نُوْرٌ وَّكِتٰبٌ مُّبِيْنٌ ۙ 
"Wahai Ahli Kitab! Sungguh, Rasul Kami telah datang kepadamu, menjelaskan kepadamu banyak hal dari (isi) kitab yang kamu sembunyikan, dan banyak (pula) yang dibiarkannya. Sungguh, telah datang kepadamu cahaya dari Allah dan Kitab yang menjelaskan," (QS. Al-Ma'idah Ayat 15)
4. Mereka yang berpaling dari pergumulan di jalan Tuhan;
وَمَنْ يُّوَلِّهِمْ يَوْمَئِذٍ دُبُرَهٗۤ اِلَّا مُتَحَرِّفًا لِّقِتَا لٍ اَوْ مُتَحَيِّزًا اِلٰى فِئَةٍ فَقَدْ بَآءَ بِغَضَبٍ مِّنَ اللّٰهِ وَمَأْوٰٮهُ جَهَـنَّمُ ۗ وَبِئْسَ الْمَصِيْرُ
"Dan barang siapa mundur pada waktu itu, kecuali berbelok untuk (siasat) perang atau hendak menggabungkan diri dengan pasukan yang lain, maka sungguh, orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah. Tempatnya ialah Neraka Jahanam, dan seburuk-buruk tempat kembali." (QS. Al-Anfal Ayat 16)
5. Orang-orang percaya (beriman) yang beralih ke ketidakpercayaan (kafir) dan dengan rela membuka dada mereka untuk tidak percaya (kafir);
مَنْ كَفَرَ بِا للّٰهِ مِنْۢ بَعْدِ اِيْمَا نِهٖۤ اِلَّا مَنْ اُكْرِهَ وَقَلْبُهٗ مُطْمَئِنٌّ بِۢا لْاِ يْمَا نِ وَلٰـكِنْ مَّنْ شَرَحَ بِا لْكُفْرِ صَدْرًا فَعَلَيْهِمْ غَضَبٌ مِّنَ اللّٰهِ ۚ وَلَهُمْ عَذَا بٌ عَظِيْمٌ
"Barang siapa kafir kepada Allah setelah dia beriman (dia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa), tetapi orang yang melapangkan dadanya untuk kekafiran, maka kemurkaan Allah menimpanya dan mereka akan mendapat azab yang besar." (QS. An-Nahl 16: Ayat 106)

اَمْ تُرِيْدُوْنَ اَنْ تَسْئَـلُوْا رَسُوْلَـكُمْ كَمَا سُئِلَ مُوْسٰى مِنْ قَبْلُ ۗ وَمَنْ يَّتَبَدَّلِ الْکُفْرَ بِا لْاِ يْمَا نِ فَقَدْ ضَلَّ سَوَآءَ السَّبِيْلِ
"Ataukah kamu hendak meminta kepada Rasulmu (Muhammad) seperti halnya Musa (pernah) diminta (Bani Israil) dahulu? Barang siapa mengganti keimanan dengan kekafiran, maka sungguh, dia telah tersesat dari jalan yang lurus." (QS. Al-Baqarah 2: Ayat 108)
6. Mereka yang menerima persahabatan dan kepemimpinan dengan musuh Tuhan. 
يٰۤاَ يُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَتَّخِذُوْا عَدُوِّيْ وَعَدُوَّكُمْ اَوْلِيَآءَ تُلْقُوْنَ اِلَيْهِمْ بِا لْمَوَدَّةِ وَقَدْ كَفَرُوْا بِمَا جَآءَكُمْ مِّنَ الْحَـقِّ ۚ يُخْرِجُوْنَ الرَّسُوْلَ وَاِ يَّا كُمْ اَنْ تُؤْمِنُوْا بِا للّٰهِ رَبِّكُمْ ۗ اِنْ كُنْـتُمْ خَرَجْتُمْ جِهَا دًا فِيْ سَبِيْلِيْ وَ ابْتِغَآءَ مَرْضَا تِيْ تُسِرُّوْنَ اِلَيْهِمْ بِا لْمَوَدَّةِ وَاَ نَاۡ اَعْلَمُ بِمَاۤ اَخْفَيْتُمْ وَمَاۤ اَعْلَنْتُمْ ۗ وَمَنْ يَّفْعَلْهُ مِنْكُمْ فَقَدْ ضَلَّ سَوَآءَ السَّبِيْلِ
"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan musuh-Ku dan musuhmu sebagai teman-teman setia sehingga kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), karena rasa kasih sayang; padahal mereka telah ingkar kepada kebenaran yang disampaikan kepadamu. Mereka mengusir Rasul dan kamu sendiri karena kamu beriman kepada Allah, Tuhanmu. Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad pada jalan-Ku dan mencari keridaan-Ku (janganlah kamu berbuat demikian). Kamu memberitahukan secara rahasia (berita-berita Muhammad) kepada mereka, karena rasa kasih sayang, dan Aku lebih mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Dan barang siapa di antara kamu yang melakukannya, maka sungguh, dia telah tersesat dari jalan yang lurus." (QS. Al-Mumtahanah Ayat 1)

Manfaat Surat Al-Fatihah sebagai Obat Penyakit

Surah Al-Fatihah telah diperkenalkan sebagai obat untuk penyakit fisik dan spiritual seseorang. Bagaimana bisa demikian? 

Kita hidup pada masa di mana telah terjadi banyak kemajuan teknologi di banyak bidang kehidupan, secara alami mengarah pada ekspektasi kualitas hidup yang lebih tinggi; 

Namun, kami melihat banyak penyakit psikologis, fisiologis, dan spiritual yang umum, beberapa di antaranya saling terkait dan mengganggu kehidupan orang.

Al Fatihah sebagai Obat Penyakit Spiritual
Penyakit spiritual dapat disebabkan oleh berbagai faktor, yang paling menonjol di antaranya menurut Alquran adalah ketidakpercayaan kepada Tuhan.

Orang-orang terus dibombardir dan dipengaruhi oleh berbagai ideologi dan mentalitas dari berbagai sumber seperti sistem pendidikan, media, dan masyarakat.

Hal ini cukup sering terjadi ketika seseorang berhenti sejenak dalam hidup, bertanya-tanya apakah dia sedang mengejar jalan yang benar dan tidak akan menjadi kasus bahwa dia suatu hari akan melihat kebelakang dan menyesali bertahun-tahun yang terbuang percuma.

Alquran dengan indah menyebutkan tentang penyakit hati:
فِيْ قُلُوْبِهِمْ مَّرَضٌ ۙ فَزَا دَهُمُ اللّٰهُ مَرَضًا ۚ وَلَهُمْ عَذَا بٌ اَلِيْمٌ ۙ بِۢمَا كَا نُوْا يَكْذِبُوْنَ
"Dalam hati mereka ada penyakit, lalu Allah menambah penyakitnya itu; dan mereka mendapat azab yang pedih karena mereka berdusta." (QS. Al-Baqarah Ayat 10)

وَاَ مَّا الَّذِيْنَ فِيْ قُلُوْبِهِمْ مَّرَضٌ فَزَا دَتْهُمْ رِجْسًا اِلٰى رِجْسِهِمْ وَمَا تُوْا وَهُمْ كٰفِرُوْنَ
"Dan adapun orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit, maka (dengan surat itu) akan menambah kekafiran mereka yang telah ada dan mereka akan mati dalam keadaan kafir." (QS. At-Taubah Ayat 125)

Obatnya juga disediakan oleh Kitab mulia Al-Quran ini.

Kejelasan visi, tujuan, pikiran waras dan hati yang sehat adalah hasil dari pandangan dunia yang benar.

Yaitu Tauhid (monoteisme), Doa seorang Muslim setidaknya melakukan 10 / 17 kali sehari membaca surah Al-Fatihah: Bimbing kami jalan yang lurus,(QS. Al-Fatihah Ayat 6)

Surat Al-Fatihah sebagai Obat Penyakit Fisik
Surat Al Fatihah melakukan mukjizat karena juga memiliki kapasitas Ilahi dalam menyembuhkan penyakit fisik. 

Nabi Muhammad SAW bersabda kepada Jabir bin Abdullah Ansari, “O 'Jabir! Haruskah saya mengajari Anda Surah Tuhan yang paling tinggi yang telah diturunkan dalam kitab-Nya? " Jabir menjawab dengan tegas. Rasul Allah kemudian mengajarinya Surah Al-Hamd (Ummul Kitab) sambil berkata, “O 'Jabir! Di dalamnya terletak obat untuk semua rasa sakit kecuali kematian." [6]

Referensi:
1. Fatoohi, Louay, the First and Last Revelations of the Quran, 2010.
2. Tusi, Muhammad bin Hassan, al-Tibyan fi Tafsir al-Quran, Vol, 1, Hal.23
3. Tabataba’ie, Muhammad Hussein, al-Mizan fi Tafsir al-Quran, vol. 1, Hal.16
4. Fadhl bin Hassan, Tabarsi, Majma’ al-Bayan, vol. 1, Hal.18
5. Borojerdi, Mohammad Ibrahin, Tafsir Jami’, vol, 4, Hal.346
6. Bihar al-Anwar, vol. 89, Hal.237
  • Mulailah dengan Bismillah [rumaysho.com]
  • Fact Surah Fatiha [islam4u.pro]
  • Rahasia Bacaan Al-Fatihah [almanhaj.or.id]
  • Keistimewaan Al Fatihah [umroh.com]
  •  
    PROxyz

    Sesungguhnya diantara orang-orang yang mengetahui ada yang lebih mengetahui. (Wallahu alam) facebook twitter pinterest

    Jangan ragu gunakan Komentar jika ada kesalahan informasi, agar dapat segera Kami perbaiki.

    Posting Komentar (0)
    Lebih baru Lebih lama